CISA menyesalkan penggunaan perempuan dan anak-anak untuk aksi terorisme

Inisiatif Warga untuk Kesadaran Keamanan (CISA), sebuah kelompok advokasi masyarakat sipil yang terlibat dalam menciptakan dan menyebarkan kesadaran keamanan di kalangan masyarakat Nigeria, telah menyerukan perlawanan terhadap teroris yang menggunakan perempuan dan anak-anak yang tidak bersalah untuk melakukan kegiatan teroris.

Berbicara pada forum media interaktif yang diselenggarakan oleh I-Nigerian Initative di Abuja, Koordinator Nasional CISA, Kamerad Chidi Omeje menyatakan dengan sangat prihatin atas tindakan mengerikan yang memanfaatkan perempuan dan anak-anak rentan yang dilakukan oleh kelompok teror Boko Haram untuk melakukan aksi teror.

Khawatir mengenai perempuan muda pelaku bom bunuh diri yang meledakkan alat peledak rakitan untuk membunuh sejumlah warga yang tidak bersalah, CISA melihat tren baru ini sebagai hal yang biadab.

“Kami menganggap tren baru yang dilakukan kelompok teroris ini sebagai tindakan yang tidak masuk akal, tidak berperasaan, dan biadab yang mewakili jenis kejahatan terburuk terhadap kemanusiaan,” ujarnya.

Menurut Omeje, penyelidikan terhadap ledakan bom baru-baru ini di berbagai wilayah di utara secara mengejutkan mengungkapkan bahwa ledakan tersebut dilakukan oleh perempuan muda dan anak perempuan yang diikat dengan alat peledak, beberapa di antaranya secara tidak sadar, dan jelas dilakukan oleh kelompok teroris.

“Petugas keamanan juga mengarak seorang gadis berusia 13 tahun dengan alat peledak pada akhir pekan yang sedang menjalankan misi mematikan untuk menghancurkan nyawanya dan anggota masyarakat yang tidak menaruh curiga.

“Kami yakin bahwa para perempuan dan anak-anak malang yang memulai misi mematikan tersebut melakukannya karena paksaan, melalui cuci otak, bujukan narkoba, ketidaktahuan atau intimidasi oleh orang-orang yang memanggil mereka untuk tujuan tersebut. Para pelaku kejahatan keji ini sekarang merasa mudah memanfaatkan perempuan dan anak-anak yang rentan untuk melakukan kejahatan keji dengan mengeksploitasi kerentanan dan sifat mudah tertipu mereka.”

Oleh karena itu beliau mengimbau para orang tua dan wali untuk mengetahui bahwa saat-saat ini memang aneh dan berbahaya, dan oleh karena itu mereka harus terus mengawasi anak-anak dan lingkungan mereka dengan mengetahui perusahaan yang mereka jalani dan tempat-tempat yang mereka kunjungi.

“Orang tua harus memastikan anaknya tidak menerima paket atau benda dari orang yang tidak dikenalnya. Mereka harus tahu bahwa berbahaya membiarkan orang yang mereka kasihi menjalankan tugas untuk orang asing atau orang yang hampir tidak mereka kenal. Yang paling penting, setiap warga negara harus memupuk kebajikan dalam melaporkan pergerakan orang atau benda yang mencurigakan kepada badan keamanan terdekat. Ini adalah satu-satunya cara kita dapat membantu pasukan keamanan untuk membasmi terorisme di negara kita yang indah ini,” kata koordinator CISA.

Sambil menegaskan kembali keyakinan kelompoknya bahwa Nigeria dan masyarakat Nigeria akan segera mengatasi ketidakamanan yang terjadi di beberapa bagian negara tersebut, Omeje menyarankan “kita semua harus tetap teguh dan mendukung pemerintah dan pasukan keamanan kita dalam memerangi agen kegelapan ini. Kami yakin bahwa kebaikan pada akhirnya harus menang atas kejahatan.”

Koordinator Inisiatif I-Nigeria, Ada Stalla Apiafi juga mendesak masyarakat Nigeria untuk ekstra waspada dalam periode musiman dan kritis ini dengan tetap waspada dan waspada terhadap keamanan setiap saat.

Apiafi mengatakan: “Kita berada dalam periode musiman dan kritis perayaan Natal dan Tahun Baru dalam periode kampanye pemilu yang penting. Setiap warga Nigeria harus waspada dan mendukung otoritas terkait terhadap aktivitas unsur kriminal menuju tahun baru yang sejahtera dan damai.

Data Sidney

By gacor88