DSS memaksa pengakuan dari pekerja pusat data yang ditangkap – APC

LAI Muhammad

Kongres Semua Progresif (APC) kemarin menuduh Departemen Layanan Negara (DSS) menggunakan penyiksaan untuk memaksa pengakuan dari para pekerja yang ditangkap selama penggerebekan pertama di pusat data partai di Ikeja.

Partai tersebut menyebut tindakan DSS sebagai pelanggaran terhadap Konvensi PBB Menentang Penyiksaan yang ditandatangani oleh Nigeria dan pelanggaran hak asasi manusia warga negara.

Dalam sebuah pernyataan di Lagos, Sekretaris Publisitas Nasional APC, Alhaji Lai Mohammed, mengatakan bahwa agensi tersebut mungkin memasuki wilayah berbahaya karena melanjutkan upayanya untuk mengintimidasi, melecehkan, dan melemahkan oposisi untuk memberikan keuntungan yang tidak semestinya kepada PDP untuk memberikan kebohongan. di depan. dari jajak pendapat tahun depan.

Pihak tersebut mengutip Bagian 1 Pasal 1 Konvensi PBB yang mengatakan sebagian: “Untuk tujuan Konvensi ini, penyiksaan berarti setiap tindakan yang dengan sengaja menyebabkan rasa sakit atau penderitaan yang hebat, baik fisik maupun mental, pada seseorang untuk tujuan seperti memperoleh keterangan atau pengakuan darinya atau orang ketiga.”

APC menuduh bahwa personel DSS yang menangkap para pekerja memborgol tangan dan kaki mereka serta menutup mata mereka saat dibawa ke Abuja.

“Para pekerja bahkan tinggal di sel tahanan gelap dengan rantai di mana mereka harus tidur di lantai kosong selama 10 hari mereka ditahan secara ilegal, sementara tidak ada anggota keluarga mereka yang tahu di mana mereka berada selama cobaan berat itu. Senjata diarahkan ke kepala mereka oleh personel DSS yang mengancam akan menembak mereka, sementara makian verbal dilemparkan ke arah mereka seolah-olah mereka adalah penjahat biasa. Sungguh tidak dapat dipercaya bahwa orang Nigeria dapat diperlakukan seperti ini di bawah dispensasi demokrasi,” katanya.

APC juga mengatakan seorang wanita hamil di antara mereka yang ditangkap tidak diberi akses ke obat-obatannya bahkan ketika dia mulai berdarah karena penyiksaan yang dia alami oleh DSS.

Partai tersebut mengatakan setelah memaksa, menyiksa, dan menindas mereka untuk mengatakan dan menulis apa yang sesuai dengan tujuan DSS, agensi tersebut kini dengan riang mengeluarkan pernyataan yang menyatakan apa yang ditemukannya selama penyelidikan, setelah penggerebekan ilegal di pusat data APC , akan mengejutkan dunia.

“DSS, Nigeria, dan tentu saja seluruh dunia sudah terkejut dengan tindakan Anda, termasuk menggunakan penyiksaan, bertentangan dengan Konvensi internasional yang telah ditandatangani dan diratifikasi oleh Nigeria, untuk mendapatkan informasi palsu dari para pekerja APC yang ditangkap. Kejutan apa lagi yang bisa datang dari lembaga pemerintah yang memperlakukan warga negara Nigeria seperti hewan yang melanggar hak asasi manusia?

“Kejutan apa lagi yang bisa datang dari lembaga negara yang sekarang tanpa malu-malu menjadi lengan penegakan kekuasaan PDP, sedemikian rupa sehingga bahkan terlibat dalam tindakan ilegal yang belum pernah terjadi sebelumnya hanya untuk menjelekkan oposisi. Kejutan apa lagi yang bisa datang dari lembaga negara yang dapat menggunakan taktik kasar ini bahkan di bawah dispensasi demokrasi?” tanyanya.

APC bersumpah untuk mencari keadilan bagi warga Nigeria yang tidak bersalah yang diduga diperlakukan lebih buruk daripada tawanan perang di negara mereka sendiri, oleh badan pemerintah yang dikelola dengan dana pembayar pajak, yang diharapkan adil dan tidak memihak dalam operasinya.

Partai tersebut juga mengatakan bahwa setiap langkah hukum akan diambil untuk memastikan bahwa “DSS tidak mengambil keuntungan dari penggunaan siksaan, intimidasi, dan pelecehan verbal secara sewenang-wenang terhadap warga negara yang tidak bersalah untuk mendapatkan pengakuan paksa hanya untuk menyenangkan tuannya”.

situs judi bola online

By gacor88