Syafi’i Hamidu: Sepotong Perdamaian – Pemilu 2015

“Janganlah memperoleh dunia lalu kehilangan jiwamu, hikmah lebih baik dari pada perak atau emas.”
– Bob Marley

Dadu sudah dipasang, drum sudah dibunyikan, dan para penari sudah menjadi pusat perhatian. Ini adalah jalan yang sangat sulit menuju Armageddon dan beberapa orang bahkan mungkin tidak pernah sampai ke sana. Kami telah melintasi jembatan ini sebelumnya dan itu bukanlah jalan yang mudah menuju Terabithia. Pemilihan umum di Nigeria adalah masalah yang sangat serius – terlalu serius untuk diserahkan hanya kepada politisi. Dengan semakin dekatnya pemilihan umum, inilah waktunya bagi saya untuk menuliskan pesan perdamaian saya (#PieceOfPeace).

Dalam beberapa minggu terakhir, partai politik disibukkan dengan pemilihan pendahuluan partai di semua tingkat pemerintahan. Tiket pesta dimenangkan dan dikalahkan. Pihak yang menang merasa gembira dan berharap dapat membentuk lebih banyak aliansi sebelum pemilihan umum pada bulan Februari, sementara beberapa pihak yang kalah masih merasa kesal, tidak terpengaruh, dan marah. Bahkan ada yang mencari cara untuk menimbulkan kekacauan saat pemilu. Hanya sedikit dari mereka yang memahami arti sebenarnya dari sportivitas dalam politik dan hal itu membawa kita pada posisi kita sekarang. Banyak politisi di Nigeria yang sangat egois dan selalu siap kapan saja untuk melakukan apa pun agar bisa terpilih. Kehidupan masyarakat miskin di masyarakat kita dan perdamaian bangsa tidak berarti apa-apa bagi mereka karena pemilu tidak menguntungkan mereka. Pihak oposisi akan mengerahkan segala daya upayanya untuk meraih kekuasaan, sementara petahana juga akan menggunakan seluruh persenjataannya untuk mempertahankan kekuasaan. Semua trik kotor yang ada di dalam buku akan disebarkan oleh semua orang dan pada akhirnya mereka akan meninggalkan darah di jalanan. Oh ya! Kami telah melintasi jembatan ini sebelumnya dan tidak pernah mengarah ke Terabithia.

Pemilu 2011 ditandai dengan meluasnya kekerasan pasca pemilu di beberapa wilayah di negara ini. Pemerintah federal membentuk komite beranggotakan dua puluh dua orang yang dipimpin oleh mantan Grand Khadi, Sheikh Ahmad Lemu, di Minna. Tidak ada seorang pun yang ragu ketika Syekh yang sangat dihormati menyampaikan laporan yang sangat hati-hati dengan rekomendasi yang mendalam tentang cara mencegah kejadian di masa depan. Namun yang sangat khas dari pemerintahan ini, laporan tersebut, seperti banyak laporan komite lainnya sebelumnya, dibuang di rak di suatu tempat di sudut vila Aso Rock. Tidak mengherankan jika tidak ada yang mendengar apa pun tentang laporan Lemu atau rekomendasinya yang disampaikan kepada presiden saat ini. Ironisnya, hal ini dan banyak niat baik lainnya untuk mempromosikan perdamaian dan pemahaman agama membuat Syekh mendapatkan Penghargaan Raja Faisal tahun 2014 dari Kerajaan Arab Saudi.

Sejak saat itu, banyak hal telah berubah di negeri ini. Pria Fulani yang tadinya membawa tongkat kini membawa senjata. Para militan Delta Niger yang sebelumnya membawa senjata kini menjadi importir kapal perang. Boko Haram yang dulunya membawa AK47 kini memimpin Pengangkut Personel Lapis Baja (APC) dan Milisi Ombatse Negara Bagian Nasarawa kini menjadi pengangkut senapan. Wilayah kami dianeksasi oleh kelompok ekstremis agama yang mengaku berjuang demi Islam. Senjata, senjata, dimana-mana, tapi tidak cukup untuk tentara. Yang sangat memprihatinkan adalah serial jailbreak baru-baru ini yang terjadi di berbagai tempat di negara ini. Pola pembobolan penjara ini memiliki warna politik yang tertulis di dalamnya. Ada cerita teroris di Nigeria setiap hari dan tidak ada yang merasa aman. Sayangnya, pemerintah saat ini mempunyai prioritasnya sendiri dan memberikan keamanan kepada warganya bukanlah skala prioritas utama mereka. Memenangkan pemilu dan mempertahankan jabatan mereka adalah satu-satunya yang tersisa. Terlebih lagi, kita menghadapi pemilu dalam situasi yang tidak menentu, tidak menentu, rentan dan tidak berdaya.

Penting untuk diingat bahwa tidak ada politisi yang layak diperjuangkan dan tidak ada seorang pun yang pantas mati demi pemilu. Rewind: sebenarnya, seekor semut pun tidak pantas mati karena pemilu. Saya juga percaya bahwa keselamatan jiwa dan harta benda warga negara adalah tanggung jawab semua orang, namun sebagian besar tanggung jawab berada di tangan panglima tertinggi dan gubernur eksekutif negara bagian. Sejarah menunjukkan bahwa pernyataan beberapa gladiator politik pada rapat umum pemilu merupakan indikator jelas yang memotivasi kecenderungan kekerasan di kalangan pemilih. Oleh karena itu, inilah saat yang tepat bagi kita untuk mulai meminta pertanggungjawaban para pemimpin kita atas pernyataan-pernyataan mereka yang tidak jelas menjelang pemilu. Cara dan perilaku di mana sebagian pemilih dengan mudah menjadi instrumen manipulasi politik yang menyebabkan kekerasan selama atau setelah pemilu merupakan suatu keprihatinan yang serius. Masih di luar imajinasi saya bahwa beberapa orang di zaman sekarang masih terlibat dalam premanisme politik tanpa ayah baptis politik dan anak-anak mereka yang memimpin di jalanan. Hal ini sepenuhnya melanggar hukum keadilan jika politisi menghasut massa untuk bunuh diri di jalan selama pemilu sementara anak-anak mereka dikirim ke sekolah termahal di luar negeri untuk belajar. Memang, akal sehat tidak selalu umum.

Politik suku, agama, dan wilayah adalah hal yang sangat sensitif untuk dimainkan di Nigeria, namun sayangnya hal itulah yang digunakan para politisi untuk memecah belah kita. Saat salah satu dari hal ini disebutkan, kita segera kehilangan kesadaran. Kita dengan cepat memilih pihak tergantung dari sisi argumen mana kita berasal. Pemilu sudah dekat, namun belum ada yang membicarakan masalah ini. Tidak ada yang membahas perdamaian dan keamanan pemilih sebelum, selama, dan setelah pemilu. Sejauh yang saya ketahui, keselamatan nyawa dan harta benda warga negara jauh lebih penting daripada nilai yang melekat pada kemenangan pemilu. Tanpa perdamaian dan keamanan dalam suatu negara, tidak akan ada negara yang bisa diperintah.

Marilah kita menjadi penjaga saudara kita dan menjauhi segala tindakan kekerasan yang dapat membahayakan perdamaian dan ketentraman bangsa. Pilihlah dengan bijak karena suara Anda adalah hak Anda. Ini adalah #PieceOfPeace saya.

Pelengkap musim ini dan Tuhan memberkati Nigeria.

Syafi’i Hamidu mendaftar dari Universitas Federal Teknologi Minna.

Twitter: @shafzon

Facebook: Syafi’i Hamidu

Keluaran SGP

By gacor88